RSS

Beras surplus 10 juta ton

Pemerintah Indonesia menargetkan dalam lima tahun mendatang produksi beras dalam negeri bisa mencapai surplus sepuluh juta ton melalui sejumlah langkah yang disebut sebagai cetak biru pertanian.

Rapat kordinator bidang ekonomi hari Rabu secara khusus membahas mengenai ketahanan pangan terutama terkait dengan pemenuhan kebutuhan beras dalam negeri.

Menteri Kordinator Bidang Perekenomian Hatta Rajasa mengatakan, pemerintah akan mendorong surplus produksi beras dalam negeri hingga 10 juta ton dalam lima tahun kedepan dengan sejumlah cara.

“Kalau puso maka, berdasarkan perpres tersebut, dimungkinkan bagi menteri pertanian untuk memberikan penggantian pupuk, benih dan sebagian tenaga kerjanya.”

Rencananya ganti rugi akan diberikan kepada para petani yang mengalami gagal panen atau puso senila Rp2,6 juta per hektar bagi yang mengalami puso minimal 75 persen.

Tetapi Sugiyono, pengamat pertanian dari Institut Pertanian Bogor menilai, target tersebut tidak akan tercapai apabila dalam kebijakan tersebut tidak diikuti dengan perluasan lahan.

“Pemerintah tidak membuat luas lahan petani menjadi ekonomis. Itu masalah mendasar yang tidak kunjung diselesaikan pemerintah.”

Sugiyono juga mempertanyakan klaim pemerintah yang menyebut berhasil mencapai surplus beras pada tahun 2010 sebesar 2 koma 6 persen, apalagi baru-baru ini pemerintah justru berencana untuk kembali mengimpor beras.

Sumber : http://www.bbc.uk (9 Maret 2011 – 12:17 GMT)

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 9 Mei 2011 in info pertanian

 

Teknik memilih benih dan penyiapan bibit padi yang baik

Penggunaan benih bersertifikat dan benih dengan vigor tinggi sangat disarankan, karena (1) benih bermutu akan menghasilkan bibit yang sehat dengan akar yang banyak, (2) benih yang baik akan menghasilkan perkecambahan dan pertumbuhan yang seragam, (3) ketika ditanam pindah, bibit dari benih yang baik dapat tumbuh lebih cepat dan tegar, dan (4) benih yang baik akan memperoleh hasil yang tinggi.

Gabah padi dapat dikelompokkan dalam dua grup, yaitu gabah yang memiliki densitas tinggi (DT) dan gabah dengan densitas rendah (DR). Gabah dengan DT memiliki spesifik gravitasi sekurang-kurangnya 1,20. Sedangkan gabah dengan densitas rendah (DR), spesifik gravitasi gabah sebesar 1,05 atau bahkan kurang.

Gabah dengan DR tinggi memiliki tingkat abnormalitas bibit rendah. Pada benih dengan gabah densitas tinggi, lebar dan berat daun serta jumlah penggunaan karbohidrat oleh bibit lebih tinggi dibandingkan dengan gabah yang densitasnya rendah. Di lapangan, bibit yang berasal dari gabah dengan densitas tinggi akan lebih baik dari bibit yang berasal dari gabah dengan densitas rendah. Benih dengan kualitas baik dapat meningkatkan pertumbuhan tanaman dan hasil.

Cara memilih benih yang baik

Untuk memilih benih yang baik, benih direndam dalam larutan 20 g ZA/liter air atau larutan 20 g garam/ liter air. Dapat juga digunakan abu dengan menggunakan indikator telur, yang semula berada dalam dasar air setelah diberi abu telur mulai terangkat kepermukaan. Kemudian benih yang mengambang/mengapung dibuang.

Untuk daerah yang sering terserang hama penggerek batang, disarankan benih perlakukan dengan pestisida berbahan aktif fipronil. Perlakuan pestisida ini juga dapat membantu mengendalikan keong mas.

Persiapan lahan pembibitan

Buat bedengan pembibitan dengan lebar 1,0-1,2 m dengan panjang bervariasi menurut keadaan lahan dan dengan luas pembibitan 400 m2. Luas bedengan ini cukup untuk ditebari 20-25 kg benih. Diusahakan agar lokasi pembibitan dekat dengan sumber air dan memiliki drainase yang baik, agar tempat pembibitan bisa cepat diairi dan cepat pula dikeringkan bilamana perlu. Setelah benih dipisahkan dari benih yang setengah terisi, sebelum disebarkan di pembibitan benih dibilas agar tidak mengandung larutan pupuk atau garam untuk kemudian direndam selama 24 jam dan setelah itu ditiriskan selama 48 jam.

Gunakan bahan organik pada lahan pembibitan

Saat menyiapkan pembibitan, campurkan untuk setiap m2 bedengan sekitar 2 kg bahan organik seperti kompos, pupuk kandang, atau campuran berbagai bahan antara lain kompos, pupuk kandang, serbuk kayu, abu, sekam padi. Penambahan bahan organik memudahkan pencabutan bibit padi sehingga kerusakan akar bisa dikurangi.

Lindungi bibit padi dari serangan hama

Tikus sangat menggemari benih padi yang baru disebar. Oleh karena itu berbagai usaha pengendalian hama tanaman perlu dilakukan di saat pembibitan. Buat pagar plastik mengelilingi tempat pembibitan untuk mencegah serangan tikus. Usaha ini akan lebih efektif apabila tempat pembibitan masing-masing petani berdekatan, atau bahkan bersama dalam satu lokasi pembibitan. Pasang bubu perangkap pada pagar plastik untuk mengendalikan tikus sejak dini.

(sumber : balitbang.deptan/panduan sl ptt padi sawah/2007)

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 9 Mei 2011 in info pertanian

 
 
%d blogger menyukai ini: